Keterlambatan Itu Darimu Bukan Dari-Nya

Cahaya Tak Masuk Ke Hati Yang Kotor
Mar 4, 2021
Kewajiban Waktu Dan Kewajiban Dalam Waktu, Apa Bedanya ?
Mar 4, 2021

لَا تَسْتَبْطِئْ مِنْهُ النَّوَالُ وَلٰكِنْ اِسْتَبْطِئْ مِنْ نَفْسِكَ وُجُوْدَ اْلإِقْبَالِ

Janganlah engkau merasa Allah lambat memberi karunia, tetapi merasalah kelambatan itu dari dirimu karena kurang menghadap kepada-Nya.

 

BILA seorang murid telah lama berjuang, ber-riyadhah membersihkan hatinya, tetapi fatah (pembukaan dari Allah) tidak kunjung tiba, ia masih belum mendapatkan rahasia-rahasia dan belum terbuka baginya cahaya-cahaya, maka janganlah ia merasa dan menuduh bahwa Allah terlambat dalam memberi karunia-Nya. Akan tetapi, kelambatan itu datangnya dari orang itu sendiri, karena ia tidak betul-betul sepenuhnya menghadap kepada Allah.

Sebab, Allah itu Maha pemurah, penyabar dan belas kasih kepada hamba-Nya. Siapa yang mendekat kepada-Nya sejengkal, maka Allah akan mendekat kepada orang itu sehasta. Yang mendekat kepada-Nya sehasta, maka Allah akan mendekat kepadanya sedepa. Sedangkan orang yang datang kepadanya dengan berjalan, maka Allah mendatangi orang itu dengan berlari. Ini disebutkan dalam hadits Qudsi.

Jadi, Allah itu lebih pemurah daripada hamba-Nya. Allah lebih cepat mendatangi hamba-Nya itu daripada sang hamba kepada Allah. Oleh karena itu, kesalahan dalam kelambatan datangnya karunia Allah yang berupa anwar (cahaya) atau asrar (rahasia) itu adalah dari orang itu sendiri. Ini disebabkan karena ia tidak benar-benar menghadap sepenuhnya kepada Allah.

Seakan-akan dengan lisan hal – Allah berkata, “Tidak akan bisa sampai kepada-Ku orang yang di hatinya masih ada sisa kotoran (syahwat). Seandainya syahwat kesukaanmu kepada dunia itu engkau hilangkan dari hatimu, maka pasti hatimu akan memancarkan cahaya. Kalau engkau tidak bersuci dari janabah kelalaianmu, maka engkau tidak bisa masuk ke Masjid Hadirat-Ku”

Bisa jadi keterlambatan itu karena orang itu su’ul adab (kurang sopan) kepada Allah. I’tikad yang kurang kepada Allah dan merasa bahwa Allah terlambat dalam memberi adalah bentuk suul adab kepada-Nya.

Dikutip dari Buku al Hikam Mutiara Hikmah Kehidupan asuhan Habib Ahmad bin Husen Assegaf.

Leave a Reply

Your email address will not be published.