AKAD JIZYAH (DZIMMAH)
Nov 2, 2017

Maulid Ad-Diba’i
Karya: Al-Imam Abu Muhammad Abdurrahman bin Ali Ad-Diba’i asy-Syaibani az-Zubaidi

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَوِيِّ الْغَالِبْ. اَلْوَلِيِّ الطَّالِبِ. اَلبَّاعِثِ الْوَارِثِ الْمَانِحِ السَّالِبِ. عَالِمِ الْكَائِنِ وَالْبَائِنِ وَالزَّائِلِ وَالذَّاهِبِ. يُسَبِّحُهُ اْلأفِلُ وَالْمَائِلُ وَالطَّالِعُ وَالْغَارِبُ. وَيُوَحِّدُهُ النَّاطِقُ وَالصَّامِتُ وَالْجَامِدُ وَالذَّائِبُ. يَضْرِبُ بِعَدْلِهِ السَّاكِنُ وَيَسْكُنُ بِفَضْلِهِ الضَّارِبُ. (لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ). حَكِيْمٌ أَظْهَرَ بَدِيْعَ حِكَمِهِ وَالْعَجَائِبْ. فِيْ تَرْتِيْبِ تَرْكِيْبِ هَذِهِ الْقَوَالِبِ. خَلَقَ مُخًّا وَعَظْمًا وَعَضُدًا وَعُرُوْقًا وَلَحْمًا وَجِلْدًا وَشَعْرًا بِنَظْمٍ مُؤْتَلِفٍ مُتَرَاكِبْ، مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ. (لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ). كَرِيْمٌ بَسَطَ لِخَلْقِهِ بِسَاطَ كَرَمِهِ وَالْمَوَاهِبْ. يَنْزِلُ فِيْ كُلِّ لَيْلَةٍ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا وَيُنَادِيْ هَلْ مِنْ مُسْتَغْفِرٍ هَلْ مِنْ تَائِبْ، هَلْ مِنْ طَالِبِ حَاجَةٍ فَأُنِيْلُهُ الْمَطَالِبَ. فَلَوْ رَأَيْتَ الْخُدَّامَ قِيَامًا عَلَى اْلأَقْدَامِ وَقَدْ جَادُوْا بِالدُّمُوْعِ السَّوَاكِبْ. وَالْقَوْمَ بَيْنَ نَادِمٍ وَتَائِبْ. وَخَائِفٍ لِنَفْسِهِ يُعَاتِبْ. وَأبِقٍ مِنَ الذُّنُوْبِ إِلَيْهِ هَارِبْ. فَلاَ يَزَالُوْنَ فِي اْلإِسْتِغْفَارِ حَتَّى يَكُفَّ كَفُّ النَّهَارِ ذُيُوْلَ الْغَيَاهِبِ. فَيَعُوْدُوْنَ وَقَدْ فَازُوْا بِالْمَطْلُوْبِ وَأَدْرَكُوْا رِضَا الْمَحْبُوْبِ وَلَمْ يَعُدْ أَحَدٌ مِنَ الْقَوْمِ وَهُوَ خَائِبْ. (لاَ إِلهَ إِلاَّ ألله). فَسُبْحَانَهُ وَتَعَالَى مِنْ مَلِكٍ أَوْجَدَ نُوْرَ نَبِيِّهِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نُوْرِهِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ أدَمَ مِنَ الطَّيْنِ اللاَّزِبِ. وَعَرَضَ فَخْرَهُ عَلَى الْأَشْيَاءِ وَقَالَ هَذَا سَيِّدُ الْأَنْبِيَاءِ وَأَجَلُّ الْأَصْفِيَاءِ وَأَكْرَمُ الْحَبَآئِبِ.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Segala puji bagi Allah, Yang Mahakuat lagi Mahaperkasa (di atas segala-galanya). Maha Pelindung lagi Penuntut segala dosa. Maha Membangkitkan di hari kiamat, Mahakekal, Maha Penganugerah, lagi Maha Pelenyap sengsara. Maha Mengetahui segala keadaan: yang nyata, yang musnah, dan yang binasa. Bertasbih kepada-Nya (semua) yang tenggelam, yang condong, yang terbit, dan yang terbenam. Semua makhluk yang berbicara dan yang diam mengesakan Allah. demikian juga yang padat, dan yang cair. Dengan keadilan-Nya, yang diam bisa bergerak; dan dengan keutamaan-Nya, yang bergerak menjadi diam. Tiada Tuhan selain Allah, Yang Mahabijaksana, yang menciptakan keindahan hikmah-Nya dan berbagai keajaiban dalam pengaturan susunan pewujudan manusia ini. Dia menciptakan otak, tulang, bahu, pembuluh darah, daging, kulit, dan rambut dengan susunan yang teratur. Dari sperma yang terpancar dari tulang sulbi laki-laki dan tulang rusuk perempuan. Tiada Tuhan selain Allah, Mahamulialah Dzat yang menghamparkan kemuliaan dan anugerah untuk makhluk-Nya. Setiap malam (Dia) turun ke langit dunia dan memanggil, “Adakah orang yang memohon ampun malam ini? Adakah juga yang bertobat….? Adakah orang yang tengah menuntut hajat, hingga Aku bisa memenuhi hajatnya tersebut?” Maka seandainya engkau lihat para hamba yang mengabdi kepada Allah, yang berdiri tegak di atas telapak kakinya dengan cucuran air mata, dan segolongan kaum yang menyesali dosadosanya serta bertobat, dan orang-orang yang ketakutan akan berbuat dosa lagi seraya mencerca dirinya sendiri, dan orang yang lari menghindar dari perbuatanperbuatan dosa, tidak ada henti-hentinya mereka memohon ampunan, sehingga berhari-hari lamanya meratapi rentetan kealpaannya. Kemudian mereka kembali menekuni ibadah, dan mereka benar-benar beruntung dengan yang mereka cari, dan menemui keridhaan Allah yang dicintai, serta tiada seorang pun dari kaum tersebut yang kembali dengan membawa kerugian. Tiada Tuhan selain Allah, Mahasuci dan Mahaluhurlah Allah, yang telah menciptakan nur Muhammad SAW dari cahaya-Nya sebelum menciptakan Adam dari tanah liat. Dan Allah memperlihatkan keagungan nur Muhammad  kepada  penghuni  surga  seraya berfirman, “Inilah pemimpin para nabi yang paling agung di antara orang-orang pilihan serta lebih mulia di antara para kekasih Allah.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
قِيْلَ هُوَ أَدَمُ، قَالَ أَدَمُ بِهِ أُنِيْلُهُ أَعْلَى الْمَرَاتِبِ. قِيْلَ هُوَ نُوْحٌ، قَالَ نُوْحٌ بِهِ يَنْجُوْ مِنَ الْغَرَقِ وَيَهْلِكُ مَنْ خَالَفَهُ مِنَ الْأَهْلِ وَالْأَقَارِبِ. قِيْلَ هُوَ إِبْرَاهِيْمُ، قَالَ إِبْرَاهِيْمُ بِهِ تَقُوْمُ حُجَّتُهُ عَلَى عُبَّادِ اْلأَصْنَامِ وَالْكَوَاكِبِ. قِيْلَ هُوَ مُوْسَى، قَالَ مُوْسَى أَخُوْهُ وَلَكِنْ هَذَا حَبِيْبٌ وَمُوْسَى كَلِيْمٌ وَمُخَاطِبٌ. قِيْلَ هُوَ عِيْسَى، قَالَ عِيْسَى يُبَشِّرُ بِهِ وَهُوَ بَيْنَ يَدَيْ نُبُوَّتِهِ كَالْحَاجِبْ. قِيْلَ فَمَنْ هَذَا الْحَبِيْبُ الْكَرِيْمُ الَّذِيْ اَلْبَسْتَهُ حُلَّةَ الْوَقَارِ، وَتَوَّجْتَهُ بِتِيْجَانِ الْمَهَابَةِ وَالْإِفْتِخًارِ، وَنَشَرْتَ عَلَى رَأْسِهِ الْعَصَائِبْ. قَالَ هُوَ نَبِيُّ نِاسْتَخْرَجْتُهُ مِنْ لُؤَيِّ ابْنِ غَالِبْ. يَمُوْتُ أَبُوْهُ وَأُمُّهُ وَيْكْفُلُهُ جَدُّهُ ثُمَّ عَمُّهُ الشَّقِيْقُ أَبُوْ طَالِبْ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Ditanyakan oleh malaikat, “Apakah nur itu adalah Nabi Adam?” Allah berfirman, “Dengan nur ini Aku anugerahkan martabat yang tinggi kepada Nabi Adam.” Ditanyakan oleh malaikat, “Adakah nur itu Nabi Nuh?” Allah berfirman, “Dengan nur ini Nabi Nuh selamat dari tenggelam, dan binasalah keluarga dan kerabatnya yang menentangnya.” Ditanyakan oleh malaikat, “Adakah nur itu Nabi Ibrahim?” Allah berfirman,  “Dengan nur ini Nabi Ibrahim sanggup menyampaikan hujjahnya kepada para penyembah berhala dan bintang-bintang.” Ditanyakan oleh malaikat, “Apakah Nur itu   Nabi Musa?” Allah berfirman, “Musa itu adalah saudaranya,
tetapi nur ini adalah kekasih, dan Musa adalah penerima firman Allah yang berbicara secara langsung.” Ditanyakan oleh malaikat, “Apakah nur itu Nabi Isa?” Allah berfirman, “Dengan nur ini Nabi Isa membawa kabar gembira. Dan jarak antara dia dan kenabiannya sangat dekat, bagaikan mata dan alis.” Ditanyakan oleh malaikat, “Maka siapakah nur yang menjadi kekasih nan mulia yang telah Engkau hiasi dengan keagungan, Engkau anugerahi mahkota kehebatan dan kemegahan, serta Engkau kibarkan panjipanji di atas kepemimpinannya?” Allah berfirman, “Dialah seorang nabi yang akan Aku pilih dari keturunan Luay bin Ghalib, yang ayah dan ibunya telah meninggal dunia, kemudian diasuh oleh kakeknya, kemudian oleh pamannya, yaitu saudara kandung ayahnya, yang bernama Abu Thalib.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
يُبْعَثُ مِنْ تِهَامَةَ بَيْنَ يَدَيِ الْقِيَامَةِ فِيْ ظَهْرِهِ عَلاَمَةً تُظِلُّهُ الْغَمَامَةُ تُطِيْعُهُ السَّحَائِبٌُ. فَجْرِيُّ الْجَبِيْنُ لَيْلِيُّ الذَّوَائِبْ. أَلِفِيُّ الْأَنْفِ مِيْمِيُّ الْفَمِ نُوْنِيُّ الْحَاجِبْ. سَمْعُهُ يَسْمَعُ صَرِيْرَ الْقَلَمِ بَصَرُهُ إِلَى السَّبْعِ الطِّبَاقِ ثَاقِبْ. قَدَمَاهُ قَبَّلَهُمَا الْبَعِيْرُ فَأَزَالاَ مَااشْتَكَاهُ مِنَ الْمِحَنِ وَالنَّوَائِبْ. أمَنَ بِهِ الضَّبُّ وَسَلَّمَتْ عَلَيْهِ الْأَشْجَارُ وَخَاطَبَتْهُ الْأَحْجَارُ وَحَنَّ إِلَيْهِ الْجِذْعُ حَنِيْنَ حَزِيْنَ نِادِبْ. يَدَاهُ يَظْهَرُ بَرَكَتُهُمَا فِي الْمَطَاعِمِ وَالْمَشَارِبِ. قَلْبُهُ لاَ يَغْفُلُ وَلاَ يَنَامُ وَلَكِنْ لِلْخِدْمَةِ عَلَى الدَّوَامِ مُرَاقِبْ. إِنْ أُوْذِيَ يَعْفُ وَلاَ يُعَاقِبْ. وَإِنْ خُوْصِمَ يَصْمُتْ وَلاَ يُجَاوِبْ. أَرْفَعُهُ إِلَى أَشْرَفِ الْمَرِاتِبِ. فِي رُكْبَةٍ لاَ تَنْبَغِيْ قَبْلَهُ وَلاَ بَعْدَهُ لِرَاكِبْ. فِيْ مَوْكِبٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ يَفُوْقُ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ. فَإِذَا ارْتَقَى عَلَى الْكَوْنَيْنِ وَانْفَصَلَ عَلَى الْعَالَمِيْنَ وَوَصَلَ إِلَى قَابَ قَوْسَيْنِ، كُنْتُ لَهُ أَنَا النَّدِيْمُ وَالْمُخَاطِبُ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Beliau diutus Allah di negeri Tihamah (Makkah) menjelang datangnya hari kiamat. Pada punggung beliau terdapat tanda kenabian. Bila berjalan senantiasa terlindungi awan yang siap mematuhi perintahnya. Kedua pelipisnya cemerlang bercahaya, rambutnya sepekat malam gulita. Hidungnya mancung bagaikan huruf alif, bulat mulutnya laksana huruf mim, dan lengkung keningnya laksana huruf nun. Pendengarannya mampu mendengar guratan pena Lauhul Mahfuzh, penglihatannya menembus ke langit ketujuh. Kedua telapak kakinya dicium unta, hingga hilanglah rasa sakit yang dideritanya. Kepada beliau biawak beriman, pepohonan
mengucap salam, bebatuan berbicara, dan batang kurma meratap bagaikan rintihan duka seorang pecinta. Kedua tangannya menampakkan keberkahan pada makanan dan minuman (yang disentuhnya). Hatinya tak lalai dan tidur, karena senantiasa berkhidmat dan mengingat Allah. Bila disakiti, beliau selalu memaafkan dan tidak membalas dendam. Bila dihina, beliau hanya diam tanpa menjawab. Allah mengangkat beliau ke martabat yang paling mulia dengan kendaraan yang belum pernah ditunggangi siapa pun, sebelum maupun sesudahnya. Bahkan pada derajat golongan malaikat, ketinggian beliau melebihi yang lain. Maka ketika naik melintasi dan meninggalkan dua alam, sampailah beliau ke suatu tempat yang tinggi yang jaraknya sekitar dua busur panah dari Allah. Maka Aku-lah yang menghibur dan berbicara kepadanya.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
ثُمَّ أَرُدُّهُ مِنَ الْعَرْشِ قَبْلَ أَنْ يَبْرُدَ الْفَرْشُ، وَقَدْ نَالَ جَمِيْعَ الْمَأَرِبْ. فَإِذَا شُرِّفَتْ تُرْبَةُ طَيْبَةً مِنْهُ بِأَشْرَفِ قَالَبْ. سَعَتْ إِلَيْهِ أَرْوَاحُ الْمُحِبِّيْنَ عَلَى الْأَقْدَامِ وَالنَّجَائِبِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Kemudian Aku mengembalikannya dari ‘Arsy, sebelum dingin alas tidurnya, dan ia benar-benar telah memperoleh semua yang diharapkannya. Maka ketika Tanah Suci Makkah telah dimuliakan karena kemuliaan beliau, sang pembaharu, terbentanglah keleluasaan menuju Makkah bagi jiwa-jiwa yang mencintainya, baik yang berjalan kaki maupun yang berkendara.

صَلَاةُ اللهِ مَا لَاحَتْ كَوَاكِبْ *** عَلَى احْمَدْ خَيْرِ مَنْ رَكِبَ النَّجَائِبْ
Selama cahaya bintang-gemintang masih gemerlapan, semoga rahmat Allah senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad, sang pengendara unta terbaik.
حَدَا حَادِي السُّرَى بِاسْمِ الْحَبَائِبْ *** فَهَزَّ السُّكْرُ اَعْطَافَ الرَّكَائِبْ
Pengiring unta berdendang menyebut nama sang kekasih, sementara untanya dengan gembira mengangguk-anggukkan kepala mengikuti irama penunggangnya.
أَلَمْ تَرَهَا وَقَدْ مَدَّتْ خُطَاهَا *** وَسَالَتْ مِنْ مَدَامِعِهَا سَحَائِبْ
Tidakkah engkau melihat sang unta? Ayunan langkahnya semakin cepat, seiring linangan air matanya yang semakin deras, bagai arak-arakan mega.
وَمَالَتْ لِلْحِمَى طَرَباً وَحَنَّتْ *** إِلَى تِلْكَ الْمَعَالِمِ وَالْمَلَاعِبْ
Semakin condong pula langkahnya karena gembira, dan rindu pada kandang serta ladang penggembalaannya.
فَدَعْ جَذْبَ الزِّمَامِ وَلَاتَسُقْهَا *** فَقَائِدُ شَوْقِهَا لِلْحَيِّ جَاذِبْ
Maka biarkan, jangan kau tarik tali kekang atau menggiringnya, karena kerinduan pada sang nabilah yang menariknya.
فَهِمْ طَرَباً كَمَا هَامَتْ وَاِلاَّ *** فَإِنَّكَ فِيْ طَرِيْقِ الحُبِّ كَاذِبْ
Tunjukkanlah kegembiraanmu sebagaimana sang unta menunjukannya. Karena jika tidak, sungguh engkau berdusta dalam menempuh jalan cinta.
أمَا هَذَا العَقِيقُ بَدَا وَهَذِي *** قِبَابُ الْحَيِّ لَاحَتْ وَالْمَضَارِبْ
Perhatikan, inilah kota Aqiq yang telah tampak. Dan inilah kubah-kubah penduduk yang gemerlap menyilaukan.
وَتِلْكَ القُبَّةُ الْخَضْرَا وَفِيْهَا *** نَبيٌّ نُورُهُ يَجْلُو الغَيَاهِبْ
Dan itulah kubah hijau, yang di dalamnya terdapat seorang nabi yang cahayanya menerangi kegelapan.
وَقَدْ صَحَّ الرِّضَا وَدَنَى التَّلاقِي *** وَقَدْ جَاءَ الْهَنَا مِنْ كُلِّ جَانِبْ
Dan sungguh benar (janji) keridhaan Allah seiring pertemuan yang makin dekat. Dan sungguh, kegembiraan telah berdatangan dari segala penjuru.
فَقُلْ لِلنَّفْسِ دُوْنَكِ وَالتَّمَلِّي *** فَمَا دُوْنَ الْحَبِيْبِ الْيَوْمَ حَاجِبْ
Bisikkan ke dalam jiwa, “Temui sang kekasih dan bergembiralah.” Hari ini tiada satu pun yang menjadi penghalang kepada kekasih.
تَمَلَّى بِالْحَبِيْبِ بِكُلِّ وَصْلٍ *** فَقَدْ حَصَلَ الهَنَا وَالضِّدُّ غَائِبْ
Bersenang-senanglah dengan sang kekasih dalam segala cita, sungguh telah datang suka, dan lenyaplah duka.
نَبيُّ اللهِ خَيْرُ الْخَلْقِ جَمْعاً *** لَهُ أَعْلَى الْمَنَاصِبِ وَالْمَرَاتِبْ
(Muhammad) sang nabi Allah adalah sebaik-baik makhluk, yang memiliki pangkat dan derajat yang sangat tinggi.
لَهُ الْجَاهُ الرَّفِيْعُ لَهُ الْمَعَالِي *** لَهُ الشَّرَفُ الْمُؤَبَّدُ وَالْمَنَاقِبْ
Ia mempunyai kedudukan tinggi serta berbagai keluhuran. Ia juga memiliki kemuliaan dan kisah hidup yang diabadikan.
فَلَوْ أَنَّا سَعَيْنَا كُلَّ حِينٍ *** عَلَى الْأَحْدَاقِ لَافَوقَ النَّجائِبْ
Andai setiap hari kita berjalan kaki di atas tatapan, bukan mengendarai punggung unta,
ولو أَنَّا عَمِلْنَا كُلَّ يَوْمٍ *** لِأَحْمَدَ مَوْلِداً قَدْ كَانَ وَاجِبْ
dan andai kita beramal setiap saat, untuk memperingati kelahiran sang Ahmad, pasti akan kita peroleh nur sang Nabi.
عَلَيْهِ مِنَ الْمُهَيْمِنِ كُلَّ وَقْتٍ *** صَلَاةٌ مَا بَدَا نُوْرُ الكَوَاكِبْ
Setiap waktu selalu kumohonkan, agar rahmat Allah Al-Muhaimin selalu tercurah untuk beliau, sepanjang bintang-bintang masih bercahaya,
تَعُمُّ الآلَ وَالْأَصْحَابَ طُرًّا *** جَـمِيعَهُمُ وَعِتْرَتَهُ الْأَطَايِبْ
yang merata jua kepada seluruh keluarga dan para sahabatnya, serta semua keturunannya yang mulia.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَسُبْحَانَ مَنْ خَصَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَشْرَفِ الْمَنَاصِبِ وَالْمَرَاتِبِ. أَحْمَدُهُ عَلَى مَا مَنَحَ مِنَ الْمَوَاهِبِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ رَبُّ الْمَشَارِقِ وَالْمَغَارِبْ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ إِلَى سَائِرِ الْأَعَاجِمِ وَالْأَعَارِبِ. صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ أُوْلِى الْمَأَثِرِ وَالْمَنَاقِبِ. صَلاَةً وَسَلاَمًا دَائِمَيْنَ مُتَلاَزِمَيْنِ يَأْتِيْ قَائِلُهُمَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ غَيْرَ خَائِبْ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Maka Mahasucilah Allah, yang telah mengkhususkan Nabi Muhammad SAW dengan pangkat dan martabat yang mulia. Aku menyanjungkan pujian kepada-Nya, atas segala nikmat yang dianugerahkan-Nya. Dan aku bersaksi, tidak ada Tuhan selain Allah, Yang Maha Esa, lagi tiada sekutu bagi-Nya, Penguasa timur dan barat. Dan aku bersaksi, sesungguhnya junjungan kami Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan Allah, yang diutus kepada seluruh bangsa ‘ajam (non-Arab) dan bangsa Arab. Semoga rahmat Allah dan kesejahteraan-Nya senantiasa terlimpah atas beliau, keluarga serta para sahabatnya, yang memiliki peninggalan dan perilaku yang baik, dengan shalawat dan salam yang kekal lagi merata, yang pembaca keduanya akan datang kelak di hari kiamat tanpa merugi.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
بسم الله الرَّحمن الرَّحيم
أَوَّلُ مَا نَسْتَفْتِحُ بِإِيْرَادِ حَدِيْثَيْنِ وَرَدَا عَنْ نَبِيٍّ كَانَ قَدَرُهُ عَظِيْمًا، وَنَسَبُهُ كَرِيْمًا، وَصِرَاطُهُ مُسْتَقِيْمًا. قَالَ فِيْ حَقِّهِ مَنْ لَمْ يَزَلْ سَمِيْعًا عَلِيْمًا: { إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهَ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَآ أَيُّهَا الَّذِيْنَ أمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا}.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Pertama-tama kami memulai Maulid ini dengan mengemukakan dua hadits yang datang dari nabi yang agung derajatnya, mulia nasabnya, serta lurus perjalanan hidupnya. Allah, Dzat yang tak pernah terlepas dari sifat Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, berfirman mengenai hak beliau, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selalu bershalawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah untuk beliau dan ucapkan salam kepadanya dengan bersungguh-sungguh.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
(اَلْحَدِيْثُ الْأَوَّلُ) عَنْ بَحْرِ الْعِلْمِ الدَّافِقْ، وَلِسَانِ الْقُرْأَنِ النَّاطِقِ، أَوْحَدِ عُلَمَاءِ النَّاسِ، سَيِّدِنَا عَبْدِ اللهِ بْنِ سَيِّدِنَا الْعَبَّاسِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: إِنَّ قُرَيْشًا كَانَتْ نُوْرًا بَيْنَ يَدَيِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ أَدَمَ بِأَلْفَيْ عَامٍ، يُسَبِّحُ اللهَ ذَلِكَ النُّوْرُ وَتُسَبِّحُ الْمَلاَئِكَةُ بِتَسْبِيْحِهِ. فَلَمَّا خَلَقَ اللهُ أَدَمَ أَوْدَعَ ذَلِكَ النُّوْرَ فِيْ طِيْنَتِهِ. قَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: فَأَهْبَطَنِيَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلَى الْأَرْضِ فِيْ ظَهْرِ أَدَمَ. وَحَمَلَنِيْ فِي السَّفِيْنَةِ فِيْ صُلْبِ نُوْحٍ، وَجَعَلَنِيْ فِيْ صُلْبِ الْخَلِيْلِ إِبْرَاهِيْمَ حِيْنَ قُذِفَ بِهِ فِي النَّارِ. وَلَمْ يَزَلِ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ يُنَقِّلُنِيْ مِنَ الْأَصْلاَبِ الطَّاهِرَةِ إِلَى اْلأَرْحَامِ الزَّكِيَّةِ الْفَاخِرَةِ حَتَّى أَخْرَجَنِيَ اللهُ مِنْ بَيْنَ أَبَوَيَّ وَهُمَا لَمْ يَلْتَقِيَا عَلَى سِفَاحٍ قَطْ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Dari Ibnu ‘Abbas RA, dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, “Sesungguhnya ada seorang Quraisy, yang ketika itu masih berwujud cahaya (nur), di hadapan Allah, Yang Mahaperkasa dan Maha Agung, dua ribu tahun sebelum penciptaan Nabi Adam AS, yang selalu bertasbih kepada Allah. Dan, bersamaan dengan tasbihnya, bertasbih pula para malaikat mengikutinya….” Ketika Allah akan menciptakan Adam, nur itu pun diletakkan pada tanah liat asal kejadian Adam. Nabi SAW bersabda, “… lalu Allah Azza wa Jalla menurunkan nur itu ke bumi melalui punggung Nabi Adam…” “… dan Allah membawaku ke dalam kapal dalam tulang sulbi (pinggang) Nabi Nuh dan menjadikan aku dalam tulang sulbi sang Kekasih, Nabi Ibrahim, ketika ia dilemparkan ke dalam api.” “Tak henti-hentinya Allah, Yang Mahaperkasa dan Mahaagung, memindahkanku dari rangkaian tulang sulbi yang suci, kepada rahim yang suci dan megah, hingga akhirnya Allah melahirkan aku melalui kedua orangtuaku yang sama sekali tidak pernah berbuat serong.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
اَلْحَدِيْثُ الثَّانِيُّ: عَنْ عَطَاءٍ بِنْ يَسَارٍ عَنْ كَعْبِ الْأَحْبَارِ. قَالَ: عَلَّمَنِيْ أَبِيْ التَّوْرةَ إِلاَّ سِفْرًا وَاحِدًا كَانَ يَخْتِمُهُ وَيُدْخِلُهُ الصُّنْدُوْقَ. فَلَمَّا مَاتَ أَبِيْ، فَتَحْتُهُ فَإِذًا فِيْهِ نَبِيٌّ يَخْرُجُ أَخِرَ الزَّمَانِ، مَوْلِدُهُ بِمَكَّةَ، وَهِجْرَتُهُ بِالْمَدِيْنَةِ، وَسُلْطَانُهُ بِالشَّامِ. يَقُصُّ شَعْرُهُ وَيَتَّزِرُ عَلَى وَسَطِهِ، يَكُوْنُ خَيْرَ اْلأَنْبِيَاءِ، وَأُمَّتُهُ خَيْرَ الْأُمَمِ، يُكَّبِرُوْنَ اللهَ تَعَالَى عَلَى كُلِّ شَرَفٍ، يَصُفُّوْنَ فِي الصَّلاَةِ كَصُفُوْفِهِمْ فِي الْقِتَالِ، قُلُوْبُهُمْ مَصَاحِفُهُمْ، يَحْمَدُوْنَ اللهَ تَعَالَى عَلَى كُلِّ شِدَّةٍ وَرَخَاءٍ. ثُلُثٌ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ بِغَيْرِ حِسَابٍ، وَثُلُثٌ يَأْتُوْنَ بِذُنُوْبِهِمْ وَخَطَايَاهُمْ فَيُغْفَرُلَهُمْ، وَثُلُثٌ يَأْتُوْنَ بِذُنُوْبٍ وَخَطَايَا عِظَامٍ. فَيَقُوْلُ اللهُ تَعَالَى لِلْمَلاَئِكَةِ إِذْهَبُوْا وَزِنُوْهُمْ فَيَقُوْلُوْنَ يَارَبَّنَا وَجَدْنَاهُمْ اَسْرَفُوْا عَلَى اَنْفُسِهِمْ وَوَجَدْنَا أَعْمَالَهُمْ مِنَ الذُّنُوْبِ كَأَمْثَالِ الْجِبَالِ غَيْرَ أَنَّهُمْ يَشْهَدُوْنَ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Hadits kedua, dari ‘Atha’ bin Yasar, dari Ka’ab Al-Akhbar, ia berkata, “Ayahku telah mengajarkan kepadaku kitab Taurat hingga tamat, kecuali satu lembar, yang tidak diajarkan, dan justru dimasukkannya ke dalam peti. Maka ketika ayahku meninggal, aku membuka
peti itu, ternyata lembar tersebut bertuliskan: Seorang nabi akan muncul di akhir zaman, tempat kelahirannya di Makkah, hijrahnya ke Madinah, dan pemerintahannya meluas sampai ke negeri Syam…” Beliau mencukur rambutnya dan berkain pada pinggangnya. Beliau adalah sebaik-baik nabi, dan umatnya adalah sebaik-baik umat. Mereka bertakbir mengagungkan kebesaran Allah Ta’ala di setiap tempat yang mulia. Mereka berbaris pada waktu shalat sebagaimana barisan di medan perang. Hati mereka adalah kitab sucinya. Mereka memuji Alah dalam keadaan suka maupun duka. Sepertiga di antara mereka masuk surga tanpa dihisab. Sepertiga lagi datang dengan dosa-dosanya, lalu diampuni. Dan yang sepertiga lainnya datang dengan dosa dan kesalahan besar. Allah Ta’ala pun berfirman kepada malaikat, “Pergilah dan timbanglah amal perbuatan mereka.” Lalu para malaikat berkata, “Wahai Tuhan kami, selain mereka telah bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, tiada yang kami dapati dari mereka kecuali telah melampui batas dalam menyia-nyiakan diri sendiri, dan dosa-dosa mereka yang sebesar gunung.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَيَقُوْلُ الْحَقُّ وَعِزَّتِيْ وَجَلاَلِيْ لاَجَعَلْتُ مَنْ أَخْلَصَ لِيْ بِالشَّهَادَةِ كَمَنْ كَذَّبَ بِيْ، اَدْخِلُوْهُمُ الْجَنَّةَ بِرَحْمَتِيْ. يَا أَعَزَّ جَوَاهِرِ الْعُقُوْدِ. وَخُلاَصَةَ إِكْسِيْرِ سِرِّ الْوُجُوْدِ. مَادِحُكَ قَاصِرٌ وَلَوْ جَاءَ بِبَذْلِ الْمَجْهُوْدِ. وَوَاصِفُكَ عَاجِزٌ عَنْ حَصْرِ مَا حَوَيْتَ مِنْ خِصَالِ الْكَرَمِ وَالْجُوْدِ. اَلْكَوْنُ إِشَارَةٌ وَأَنْتَ الْمَقْصُوْدُ. يَا أَشْرَفَ مَنْ نَالَ الْمَقَامَ الْمَحْمُوْدَ. وَجَاءَتْ رُسُلٌ مِنْ قَبْلِكَ لَكِنَّهُمِ بِالرِّفْعَةِ وَالْعُلاَ لَكَ شُهُوْدٌ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Maka Allah berfirman,  “Demi keagungan dan kebesaran-Ku, tidaklah Aku jadikan orang yang tulus ikhlas bersaksi kepada-Ku seperti orang yang mendustakan Aku. Masukkan mereka ke dalam surga dengan rahmat-Ku.” Wahai manusia termulia yang laksana untaian mutiara, wahai intisari permata rahasia keberadaan, orang yang memujimu akan selalu merasa kurang walaupun telah mengerahkan seluruh kekuatan. Dan orang yang mengabarkan sifatmu merasa tak akan sanggup melukiskan perilakumu yang mulia dan pemurah. Semua yang ada mengisyaratkan, engkaulah yang menjadi tujuan, wahai orang termulia yang telah memperoleh kedudukan terpuji. Dan meski para rasul telah datang sebelum engkau, mereka justru bersaksi tentang kemuliaan dan keluhuranmu.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
أَحْضِرُوْا قُلُوْبَكُمْ يَا مَعْشَرَ ذَوِي الْأَلْبَابِ، حَتَّى أَجْلُوَلَكُمْ عَرَائِسَ مَعَانِي أَجَلِّ الْأَحْبَابِ، اَلْمَخْصُوْصِ بِأَشْرَفِ الْأَلْقَابِ، اَلرَّاقِيْ إِلَى حَضْرَةِ الْمَلَكِ الْوَهَّابِ حَتَّى نَظَرَ إِلَى جَمَالِهِ بِلاَ سِتْرٍ وَلاَ حِجَابٍ. فَلَمَّا أَنَ أَوَانُ ظُهُوْرِ شَمْسِ الرِّسَالَةِ فِيْ سَمَاءِ الْجَلاَلَةِ. خَرَجَ بِهِ مَرْسُوْمُ الْجَلِيْلِ، لِنَقِيْبِ الْمَمْلَكَةِ جِبْرِيْل. يَا جِبْرِيْلُ نَادِ فِيْ سَائِرِ الْمَخْلُوْقَاتِ مِنْ أَهْلِ الْأَرْضِ وَالسَّمَوَاتِ بِالتَّهَانِيْ وَالْبِشَارَاتِ. فَإِنَّ النُّوْرَ الْمَصُوْنَ، وَالسِّرَّ الْمَكْنُوْنَ، اَلَّذِيْ أَوْجَدْتُهُ قَبْلَ وُجُوْدِ اْلأَشْيَاءِ، وَإِبْدَاعِ الْأَرْضِ وَالسَّمَاءِ، أَنْقُلُهُ فِي هَذِهِ اللَّيْلَةِ إِلَى بَطْنِ أُمِّهِ مَسْرُوْرًا. أَمْلاَءُ بِهِ الْكَوْنَ نُوْرًا. وَأَكْفُلُهُ يَتِيْمًا. وَأُطَهِّرُهُ وَأَهْلَ بَيْتِهِ تَطْهِيْرًا.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Mantapkan hati kalian, wahai golongan orang yang berakal. Sehingga aku jelaskan kepada kalian sifat-sifat baik sang kekasih agung,  yang telah ditetapkan dengan sebutan julukan termulia, yang pernah naik menghadap ke hadhirat Sang Maharaja, Yang Maha Pemberi, sehingga dapat melihat kemahaindahan-Nya tanpa tutup dan tanpa tirai. Tatkala purnama kerasulan hampir tiba di langit keagungan, keluarlah perintah Allah, Yang Mahaagung, kepada sang juru warta kerajaan langit, yakni Malaikat Jibril. “Wahai Jibril, serukan kepada seluruh makhluk penghuni bumi dan langit agar menyambutnya dengan riang gembira. Karena sesungguhnya cahaya yang terpelihara dan rahasia yang tersimpan, yang Aku ciptakan sebelum adanya segala sesuatu dan sebelum terciptanya bumi dan langit malam ini Aku pindahkan ke dalam perut ibunya dengan penuh kegembiraan, yang dengannya Kupenuhi alam ini dengan cahaya. Kupelihara ketika dalam keadaan yatim piatu, dan Aku menyucikannya beserta keluarganya dengan sesuci-sucinya.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَاهْتَزَّ الْعَرْشُ طَرَبًا وَاسْتِبْشَارًا. وَازْدَادَ الْكُرْسِيُّ هَيْبَةً وَوَقَارًا. وَامْتَلَأَتِ السَّمَوَاتُ أَنْوَارًا، وَضَجَّتِ الْمَلاَئِكَةُ تَهْلِيْلًا وَتَمْجِيْدًا وَاسْتِغْفَارًا. (سُبْحَانَ الله وَالْحَمْدُ ِللهِ وَلاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ (3مرات)). وَلَمْ تَزَلْ أُمُّهُ تَرَى أَنْوَاعًا مِنْ فَخْرِهِ وَفَضْلِهِ، إِلَى نِهَايَةِ تَمَامِ حَمْلِهِ. فَلَمَّا اشْتَدَّ بِهَا الطَّلْقُ بِإِذْنِ رَبِّ الْخَلْقِ. وَضَعَتِ الْحَبِيْبَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدًا شَاكِرًا حَامِدًا كَأَنَّهُ الْبَدْرُ فِيْ تَمَامِهِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Maka Arsy pun berguncang penuh suka cita dan riang gembira. (Sementara) kursi Allah bertambah wibawa dan tenang. Langit dipenuhi berjuta cahaya, dan bergemuruhlah suara malaikat membaca tahlil, tamjid (pengagungan Allah), dan istighfar. Dan sang ibunda tiada henti melihat bermacam tanda kemegahan dan keistimewaan sang janin, hingga sempurnalah masa kandungannya. Maka ketika sang bunda telah merasa kesakitan, dengan izin Tuhan, Sang Pencipta makhluk, lahirlah kekasih Allah, Muhammad SAW, dalam keadaan sujud, bersyukur dan memuji, dengan wajah yang sempurna, laksana purnama.

(مَحَلُّ اْلقِيَامِ)

(Saatnya berdiri)

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
وَوُلِدَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَخْتُوْنًا بِيَدِ الْعِنَايَةِ. مَكْحُوْلاً بِكُحْلِ الْهِدَايَةِ. فَأَشْرَقَ بِبَهَائِهِ الْفَضَا. وَتَلَأْلَأَ الْكَوْنُ مِنْ نُوْرِهِ وَأَضَا. وَدَخَلِ فِيْ عَقْدِ بَيْعَتِهِ مَنْ بَقِيَ مِنَ الْخَلاَئِقِ كَمَا دَخَلَ فِيْهَا مَنْ مَّضَى. أَوَّلُ فَضِيْلَةِ الْمُعْجِزَاتِ، بِخُمُوْدِ نَارِ فَارِسَ، وَسُقُوْطِ الشُّرُفَاتِ، وَرُمِيَتِ الشَّيَاطِيْنُ مِنَ السَّمَاءِ بِالشُّهُبِ الْمُحْرِقَاتِ، وَرَجَعَ كُلُّ جَبَّارٍ مِنَ الْجِنِّ وَهُوَ بِصَوْلَةِ سُلْطَنَتِهِ ذَلِيْلٌ خَاضِعٌ. لَمَّا تَأَلَّقَ مِنْ سَنَاهُ النُّوْرُ السَّاطِعُ وَأَشْرَقَ مِنْ بَهَائِهِ الضِّيَاءُ اللاَّمِعُ، حَتَّى عُرِضَ عَلَى الْمَرَاضِعِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Nabi Muhammad SAW, dengan kekuasaan Allah, terlahir dalam keadaan telah terkhitan, dengan mata bercelak hidayah. Dengan keindahannya, padang gurun yang luas pun tersinarkan. Dengan cahayanya, semesta pun menjadi terang benderang. Dan makhluk-makhluk setelahnya pun segera masuk ke dalam ikatan bai’atnya, sebagaimana makhluk-makhluk terdahulu pernah memasukinya. Mu’jizat agung pertamanya adalah padamnya api sesembahan di negeri Persia, bersamaan dengan runtuhnya gedung-gedung kehormatannya. Dan dilemparnya setan-setan dari langit dengan bintang-bintang yang membakar. Seketika, semua raja jin yang dengan angkuh menguasai kerajaannya menjadi hina dan tunduk. (Semua itu terjadi) ketika cahaya Muhammad yang cemerlang memancar. Dan menjadi teranglah semesta raya dengan keindahan cahayanya yang gemerlap, sampai tiba waktunya Nabi diserahkan kepada wanita yang menyusui.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
قِيْلَ مَنْ يَّكْفُلُ هَذِهِ الدُّرَّةَ الْيَتِيْمَةَ، اَلَّتِيْ لاَ تُوْجَدُ لَهَا قِيْمَةٌ. قَالَتِ الطُّيُوْرُ نَحْنُ نَكْفُلُهُ وَنَغْتَنِمُ هِمَّتَهُ الْعَظِيْمَةَ. قَالَتِ الْوُحُوْشُ نَحْنُ أَوْلَى بِذَلِكَ لِكَيْ نَنَالَ شَرَفَهُ وَتَعْظِيْمَهُ. قِيْلَ يَا مَعْشَرَ الْأُمَمِ اسْكُنُوْا فَإِنَّ اللهَ قَدْ حَكَمَ فِيْ سَابِقِ حِكْمَتِهِ الْقَدِيْمَةِ، بِأَنَّ نَبِيَّهُ مُحَمَّدًا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَكُوْنُ رَضِيْعًا لِحَلِيْمَةَ الْحَلِيْمَةِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Diserukan, “Siapakah yang mau mengasuh anak yatim bak permata yang tiada banding kemahalan harganya ini?” Berkatalah sekelompok burung, “Kamilah yang sanggup mengasuh dan berharap dapat mengambil keuntungan cita-citanya yang agung.” Binatang-binatang liar pun menyahut, “Kamilah yang lebih berhak mengasuhnya agar memperoleh kemuliaan dan keagungannya.” Diserukan lagi, “Tenanglah kalian, wahai golongan umat. Sesungguhnya Allah telah memutuskan sejak zaman dahulu kala bahwasanya Nabi Muhammad SAW akan menyusu kepada seorang wanita yang penuh kasih sayang bernama Siti Halimah.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهُ مَرَاضِعُ الْإِنْسِ لِمَا سَبَقَ فِيْ طَيِّ الْغَيْبِ، مِنَ السَّعَادَةِ لِحَلِيْمَةَ بِنْتِ أَبِيْ ذُؤَيْبٍ. فَلَمَّا وَقَعَ نَظَرَهَا عَلَيْهِ، بَادَرَتْ مُسْرِعَةً إِلَيْهِ، وَوَضَعَتْهُ فِيْ حِجْرِهَا، وَضَمَّتْهُ إِلَى صَدْرِهَا، فَهَشَّ لَهَا مُتَبَسِّمًا. فَخَرَجَ مِنْ ثَغْرِهِ نُوْرٌ لَّحِقَ بِالسَّمَا، فَحَمَلَتْهُ إِلَى رَحْلِهَا، وَارْتَحَلَتْ بِهِ إِلَى أَهْلِهَا. فَلَمَّا وَصَلَتْ بِهِ إِلَى مَقَامِهَا، عَايَنَتْ بَرَكَتُهُ عَلَى أَغْنَامِهَا. وَكَانَتْ كُلَّ يَوْمٍ تَرَى مِنْهُ بُرْهَانًا، وَتَرْفَعُ لَهُ قَدْرًا وَشَانًا. حَتَّى انْدَرَجَ فِيْ حُلَّةِ اللُّطْفِ وَالْأَمَانِ، وَدَخَلَ بَيْنَ إِخْوَتِهِ مَعَ الصِّبْيَانِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Kemudian berpalinglah para wanita yang biasa menyusui bayi-bayi dari Nabi Muhammad SAW, karena suratan takdir memang telah menentukan. kebahagiaan kepada Halimah binti Abi Dzu-aib. Tatkala pandangan Halimah tertuju pada Nabi, segera saja ia meraih bayi itu meletakkannya di pangkuannya dan mendekapnya ke dadanya Sang jabang bayi menampakkan kegembiraan dengan senyuman kepadanya. Lalu dari gigi depannya cahaya memancar hingga menembus langit. Kemudian Nabi pun dibawa Halimah menuju hewan tunggangannya. Mereka lalu berangkat menuju ke kampung halamannya. Ketika Halimah dan Nabi tiba di tempat tinggalnya, tampaklah keberkahan sang Nabi atas kambing-kambing ternaknya. Dan setiap hari Halimah melihat tanda-tanda yang luar biasa dari diri Nabi: meningkatnya taraf kehidupan dan kedudukan Halimah, sehingga Nabi pun semakin mendapat kasih sayang dan perlindungannya, serta dapat bergaul bebas dengan anak-anak asuhnya.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَبَيْنَمَا هُوَ ذَاتَ يَوْمٍ نَاءٍ عَنِ الْأَوْطَانِ، إِذْ أَقْبَلَ عَلَيْهِ ثَلَاثَةُ نَفَرٍ، كَأَنَّ وُجُوْهَهُمُ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ. فَانْطَلَقَ الصِّبْيَانُ هَرَبًا، وَوَقَفَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَعَجِّبًا. فَأَضْجَعُوْهُ عَلَى الْأَرْضِ إِضْجَاعُا خَفِيْفًا، وَشَقُّوْا بَطْنَهُ شَقًّا لَطِيْفًا. ثُمَّ أَخْرَجُوْا قَلْبَ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ، وَشَرَّحُوْهُ بِسِكِّيْنِ الْإِحْسَانِ. وَنَزَّعُوْا مِنْهُ حَظَّ الشَّيْطَانِ، وَمَلَؤُهُ بِالْحِلْمِ وَالْعِلْمِ وَالْيَقِيْنِ وَالرِّضْوَانِ. وَأَعَادُوْهُ إِلَى مَكَانِهِ فَقَامَ الْحَبِيْبُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهَ وَسَلَّمَ سَوِيًّا كَمَا كَانَ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Suatu hari ketika Nabi sedang bermain di suatu tempat yang cukup jauh dari tempat tinggalnya, tibatiba datanglah tiga orang yang berwajah laksana matahari dan rembulan. Anak-anak pun berlarian ketakutan, sedangkan Nabi SAW tetap diam keheranan. Kemudian tiga orang itu membaringkan Nabi di atas tanah dengan perlahan, lalu membedah dada Nabi dengan lembut, kemudian mereka mengeluarkan hati sang penghulu umat manusia, Mereka melapangkan hati itu dengan kebajikan, membuang tempat setan bersemayam, dan mengisinya dengan ketabahan, ilmu pengetahuan, keyakinan, dan keridhaan. Kemudian mereka mengembalikan hati sang Nabi ke tempat asalnya, dan Nabi SAW pun kembali pulih seperti sediakala.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَقَالَتِ الْمَلاَئِكَةُ يَاحَبِيْبَ الرَّحْمنِ لَوْ عَلِمْتَ مَا يُرَادُ بِكَ مِنَ الْخَيْرِ، لَعَرَفْتَ قَدْرَ مَنْزِلَتِكَ عَلَى الْغَيْرِ، وَازْدَدْتَ فَرَحًا وَسُرُرًا، وَبَهْجَةً وَنُوْرًا. يَا مُحَمَّدُ أَبْشِرْ فَقَدْ نُشِرَتْ فِي الْكَائِنَاتِ أَعْلاَمُ عُلُوْمِكَ، وَتَبَاشَرَتِ الْمَخْلُوْقَاتُ بِقُدُوْمِكَ، وَلَمْ يَبْقَ شَيْئٌ مِمَّا خَلَقَ اللهُ تَعَالَى إِلاَّ جَاءَ لِأَمْرِكَ طَائِعًا، وَلِمَقَامِكَ سَامِعًا. فَسَيَأْتِيْكَ الْبَعِيْرُ بِذِمَامِكَ يَسْتَجِيْرُ، وَالضَّبُّ وَالْغَزَالَةُ يَشْهَدَانِ لَكَ بِالرِّسَالَةِ. وَالشَّجَرُ وَالْقَمَرُ وَالذِّيْبُ يَنْطِقُوْنَ بِنُبُوَّتِكَ عَنْ قَرِيْبٍ. وَمَرْكَبُكَ الْبُرَاقُ، إِلَى جَمَالِكَ مُشْتَاقٌ، وَجِبْرِيْلُ شَاوُوْشُ مَمْلَكَتِكَ قَدْ أَعْلَنَ بِذِكْرِكَ فِي الْأَفَاقِ، وَالْقَمَرُ مَأْمُوْرٌ لَكَ بِالْإِنْشِقَاقِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Kemudian salah satu malaikat itu berkata, “Wahai kekasih Dzat Yang Maha Pengasih, andai engkau mengetahui kebaikan yang hendak Allah anugerahkan kepadamu, tentu engkau akan mengetahui ketinggian derajatmu di atas yang lain, dan engkau akan bertambah gembira, bersuka cita, elok, dan bercahaya. Wahai Muhammad, bergembiralah! Karena keluasan ilmumu sungguh telah diberitakan di alam raya, dan semua makhluk menyambut gembira kehadiranmu. Tak satu pun makhluk Allah yang tidak tunduk dan patuh kepadamu serta mendengarkan sabda-sabdamu. Akan datang kepadamu unta yang mohon keselamatan, dan biawak serta kijang bersaksi akan kebenaran risalahmu. Pohon, rembulan, dan serigala juga mengakui kenabianmu dalam waktu yang dekat. Kendaraanmu, Buraq, yang selalu merindukan keindahanmu, dan Malaikat Jibril, yang menjadi pembimbing kerajaanmu, telah mengumandangkan sebutan namamu di seluruh penjuru dunia. Dan rembulan akan mengikuti perintahmu, menjadi terbelah dua, sebagai bukti mu’jizatmu.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
وَكُلُّ مَنْ فِي الْكَوْنِ مُتَشَوِّقٌ لِظُهُوْرِكَ مُنْتَظِرٌ لِإِشْرَاقِ نُوْرِكَ. فَبَيْنَمَا الْحَبِيْبُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُنْصِتٌ لِسَمَاعِ تِلْكَ الْأَشْبَاحِ، وَوَجْهُهُ مُتَهَلِّلٌ كَنُوْرِ الصَّبَاحِ، إِذْ أَقْبَلَتْ حَلِيْمَةُ مُعْلِنَةً باِلصِّيَاحِ. تَقُوْلُ: وَاغَرِيْبَاهُ، فَقَالَتِ الْمَلاَئِكَةُ: يَا مُحَمَّدُ مَا أَنْتَ بِغَرِيْبٍ، بَلْ أَنْتَ مِنَ اللهِ قَرِيْبٌ، وَأَنْتَ لَهُ صَفِيٌّ وَحَبِيْبٌ. قَالَتْ حَلِيْمَةُ: وَوَاحِدَاهُ، فَقَالَتِ الْمَلاَئِكَةُ: يَا مُحَمَّدُ مَا أَنْتَ بِوَحِيْدٍ، بَلْ أَنْتَ صَاحِبُ التَّأْيِيْدِ، وَأَنِيْسُكَ الْحَمِيْدُ الْمَجِيْدُ، وَإِخْوَانُكَ إِخْوَانُكَ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ وَأَهْلِ التَّوْحِيْدِ. قَالَتْ حَلِيْمَةُ: وَايَتِيْمَاهُ. فَقَالَتِ الْمَلاَئِكَةُ: ِللهِ دَرُّكَ مِنْ يَتِيْمٍ، فَإِنَّ قَدْرَكَ عِنْدَ اللهِ عَظِيْمٌ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
“Dan setiap orang di jagat raya merindukan kelahiranmu dan menantikan kecemerlangan cahayamu.” Ketika sang kekasih Allah itu tengah mendengarkan berita malaikat dengan penuh perhatian dan wajahnya tampak berseri-seri bagaikan sinar di pagi hari, tiba-tiba Halimah menjemputnya sambil memanggil, Ia berseru, “Wahai anakku yang jauh di sana.” Malaikat pun menjawab, “Wahai Muhammad, engkau tidaklah jauh, bahkan engkau sangat dekat dengan Allah. Engkaulah pilihan dan kekasih-Nya.” Halimah kembali berkata, “Wahai anakku yang sendirian!” Malaikat menjawabnya,  “Wahai Muhammad, engkau tidak sendirian, bahkan engkaulah orang yang mempunyai pengukuhan. Penghiburmu adalah Dzat Yang Maha Terpuji lagi Mahaagung. Dan teman-temanmu adalah saudara-saudaramu yang terdiri dari para malaikat dan ahli tauhid.” Halimah berkata lagi, “Wahai anak yatim.” Malaikat pun kembali menjawab, “Kebaikan Allah selalu diberikan kepadamu sebagai anak yatim. Sungguh kedudukanmu di sisi Allah sangat agung.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
فَلَمَّا رَأَتْهُ حَلِيْمَةُ سَالِمًا مِنَ الْأَهْوَالِ، رَجَعَتْ بِهِ مَسْرُوْرَةً إِلَى اْلأَطْلاَلِ. ثُمَّ قَصَّتْ خَبَرَهُ عَلَى بَعْضِ الْكُهَّانِ، وَأَعَادَتْ عَلَيْهِ مَا تَمَّ مِنْ أَمْرِهِ وَمَا كَانَ. فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ : يَا ابْنَ زَمْزَمَ وَالْمَقَامِ، وَالرُّكْنِ وَالْبَيْتِ الْحَرَامِ، أَفِي الْيَقْظَةِ رَأَيْتَ هَذَا أَمْ فِي الْمَنَامِ. فَقَالَ وَحُرْمَةِ الْمَلِكِ الْعَلاَّمِ، شَاهَدْتُهُمْ كِفَاحًا لاَ أَشُكُّ فِيْ ذَلِكَ وَلاَ أُضَامُ. فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ، أَبْشِرْ أَيُّهَا الْغُلاَمُ، فَأَنْتَ صَاحِبُ الْأَعْلاَمِ، وَنُبُوَّتُكَ لِلْأَنْبِيَاءِ قُفْلٌ وَخِتَامٌ، عَلَيْكَ يَنْزِلُ جِبْرِيْلُ، وَعَلَى بِسَاطِ الْقُدْسِ يُخَاطِبُكَ الْجَلِيْلُ. وَمَنْ ذَا الَّذِيْ يَحْصُرُ مَا حَوَيْتَ مِنَ التَّفْضِيْلِ، وَعَنْ بَعْضِ وَصْفِ مَعْنَاكَ يَقْصُرُ لِسَانُ الْمَادِحِ الْمُطِيْلِ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Ketika Halimah melihat sang Nabi dalam keadaan selamat dari marabahaya, dengan gembira ia mengajaknya pulang ke rumah. Kemudian Halimah menceritakan kejadian itu kepada sebagian peramal dengan mengulang-ulang cerita tersebut kembali. Kemudian sang peramal bertanya kepada Nabi, “Wahai anak dari negeri sumur Zamzam, Maqam Ibrahim, Rukun Yamani, dan Baitul Haram, apakah engkau menyaksikannya dalam keadaan jaga ataukah tidur?” Nabi menjawab, “Demi kehormatan Raja, Yang Maha Mengetahui, aku menyaksikan para malaikat itu dalam keadaan terjaga. Dan aku tidak meragukan kejadian itu dan tidak pula pandangan mataku saat itu terhalang.” Sang peramal itu pun berkata, “Bergembiralah engkau, Nak. Engkaulah pembawa panji-panji kemenangan. Kenabianmu menjadi kunci penutup para nabi. Malaikat Jibril akan datang kepadamu. Dan di atas hamparan alas yang suci akan engkau peroleh firman Tuhan, Yang Mahaagung. Tiada seorang pun yang dapat menghitung keutamaan yang melingkupi dirimu. Untuk menguraikan sebagian dari sifatmu, lidah yang fasih pun tak lagi mampu.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
وَكَانَ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ خَلْقًا وَخُلُقًا، وَأَهْدَاهُمْ إِلَى الْحَقِّ طُرُقًا. كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْأَنُ، وَشِيْمَتُهُ الْغُفْرَانُ، يَنْصَحُ لِلْإِنْسَانِ، وَيَفْسَحُ فِي الْإِحْسَانِ. وَيَعْفُوْ عَنِ الذَّنْبِ إِذَا كَانَ فِيْ حَقِّهِ وَسَبَبِهِ، وَإِذَا ضُيِّعَ حَقُّ اللهِ لَمْ يَقُمْ أَحَدٌ لِغَضَبِهِ. مَنْ رَأَهُ بَدِيْهَةً هَابَهُ، وَإِذَا دَعَاهُ الْمِسْكِيْنُ أَجَابَهُ. يَقُوْلُ الْحَقَّ وَلَوْكَانَ مُرًّا، وَلاَ يُضْمِرُ لِمُسْلِمٍ غِشًّا وَلاَ ضُرًّا. مَنْ نَظَرَ فِيْ وَجْهِهِ، عَلِمَ أَنَّهُ لَيْسَ بِوَجْهِ كَذَّابٍ، وَكَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْسَ بِغَمَّازٍ وَلاَ عَيَّابٍ. إِذَا سُرَّا فَكَأَنَّ وَجْهَهُ قِطْعَةُ قَمَرٍ، وَإِذَا كَلَّمَ النَّاسَ فَكَأَنَّمَا يَجْنُوْنَ مِنْ كَلاَمِهِ أَحْلَى ثَمَرٍ. وَإِذَا تَبَسَّمَ تَبَسَّمَ عَنْ مِثْلِ حَبِّ الْغَمَامِ، وَإِذَا تَكَلَّمَ فَكَأَنَّمَا الدُّرُّ يَسْقُطُ مِنْ ذَلِكَ الْكَلاَمِ. وَإِذَا تَحَدَّثَ فَكَأَنَّ الْمِسْكَ يَخْرُجُ مِنْ فِيْهِ، وَإِذَا مَرَّ بِطَرِيْقٍ عُرِفَ مِنْ طِيْبِهُ أَنَّهُ قَدْ مَرَّ فِيْهِ. وَإِذَا جَلَسَ فِيْ مَجْلِسٍ بَقِيَ طِيْبُهُ فِيْهِ أَيَّامًا وَإِنْ تَغَيَّبَ. وَيُوْجَدُ مِنْهُ أَحْسَنُ طِيْبٍ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ قَدْ تَطَيَّبَ. وَإِذَا مَشَى بَيْنَ أَصْحَابِهِ فَكَأَنَّهُ الْقَمَرُ بَيْنَ النُّجُوْمِ الزُّهْرِ، وَإِذَا أَقْبَلَ لَيْلاً فَكَأَنَّ النَّاسَ مِنْ نُوْرِهِ فِيْ أَوَانِ الظُّهْرِ. وَكَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ بِالْخَيْرِ مِنَ الرِّيْحِ الْمُرْسَلَةِ، وَكَانَ يَرْفُقُ بِالْيَتِيْمِ وَالْأَرْمَلَةِ. قَالَ بَعْضُ وَاصِفِيْهِ مَا رَأَيْتُ مِنْ ذِيْ لِمَّةٍ سَوْدَاءَ، فِيْ حُلَّةٍ حَمْرَاءَ، أَحْسَنَ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Nabi Muhammad SAW adalah sebaik-baik manusia dalam penciptaan dan budi pekerti, dan orang yang paling suka memberi petunjuk ke jalan yang benar. Budi pekertinya adalah Al-Qur’an, tabiatnya adalah pengampunan, pemberi nasihat kepada manusia, dan gemar berbuat baik. Ia selalu memaafkan kesalahanmu jika berkaitan dengan haknya. Namun jika hak Allah yang dilanggar, tak seorang pun berani berdiri menentang kemarahannya. Siapa pun yang melihatnya, meski sepintas, akan segan, dan jika orang miskin mengundangnya tentu didatanginya. Beliau selalu mengatakan kebenaran walaupun terasa pahit, dan tidak pernah menyimpan rahasia hati, menipu, serta membahayakan orang-orang Islam. Siapa pun yang melihat wajahnya akan segera tahu bahwa beliau bukanlah seorang penipu. Beliau juga bukan seorang pengumpat dan pencela. Jika sedang gembira, wajahnya bagaikan belahan rembulan. Dan bila berbicara dengan manusia, seolah-olah mereka tengah memetik buah yang manis. Apabila beliau tersenyum, senyumnya sesejuk butiran air embun; dan bila beliau berbicara, seakan mutiara berjatuhan dari ucapannya. Bila tengah berbincang, seolah minyak misik keluar dari mulutnya. Bila tengah berbincang, seolah minyak misik keluar dari mulutnya. Bila berjalan di suatu lorong, segera diketahui bahwa beliau baru saja melalui lorong tersebut karena keharumannya. Jika beliau duduk di suatu majelis, keharumannya terus membekas sampai beberapa hari lamanya, sekalipun beliau telah tidak ada di situ. Dan beliau memang selalu berbau harum, meskipun tidak memakai wewangian. Ketika berjalan di antara para sahabatnya, beliau
laksana bulan di antara bintang-bintang yang gemerlapan. Dan bila berjumpa dengannya di malam hari, pancaran cahayanya membuat orang-orang seolaholah tengah berada di siang hari. Dan Nabi SAW adalah orang yang paling pemurah meski dibandingkan dengan tiupan angin yang berembus. Beliau juga selalu berkasih sayang terhadap anak yatim dan para janda. Sebagian orang yang mencitrakan beliau berkata, “Belum pernah kulihat seseorang yang berambut hitam, berpakaian merah,  dapat melebihi ketampanan Rasulullah SAW.”

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
وَقِيْلَ لِبَعْضِهِمْ كَأَنَّ وَجْهَهُ الْقَمَرُ، فَقَالَ بَلْ أَضْوَءُ مِنَ الْقَمَرِ إِذَا لَمْ يَحُلْ دُوْنَهُ الْغَمَامُ، قَدْ غَشِيَهُ الْجَلَالُ، وَانْتَهَى إِلَيْهِ الْكَمَالُ. قَالَ بَعْضُ وَاصِفِيْهِ مَا رَأَيْتُ قَبْلَهُ وَلاَ بَعْدَهُ مِثْلَهُ، فَيُعْجِزُ لِسَانُ الْبَلِيْغِ إِذَا أَرَادَ أَنْ يُحْصِيَ فَضْلَهُ. فَسُبْحَانَ مَنْ خَصَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْمَحَلِّ الْأَسْنَى، وَأَسْرَى بِهِ إِلَى قَابَ قَوْسَيْنِ أَوْ أَدْنَى، وَأَيَّدَهُ بِالْمُعْجِزَاتِ الَّتِيْ لاَ تُحْصَى. وَأَوْفَاهُ مِنْ خِصَالِ الْكَمَالِ مَا يَجِلُّ أَنْ يُسْتَقْصَى، وَأَعْطَاهُ خَمْسًا لَمْ يُعْطِهِنَّ أَحَدًا قَبْلَهُ. وَأَتَاهُ جَوَامِعَ الْكَلِمِ، فَلَمْ يُدْرِكْ أَحَدٌ فَضْلَهُ، وَكَانَ لَهُ فِيْ كُلِّ مَقَامٍ عِنْدَهُ مَقَالٌ، وَلِكُلِّ كَمَالٍ مِنْهُ كَمَالٌ. لاَ يَحُوْرُ فِيْ سُؤَالٍ وَلاَ جَوَابٍ، وَلاَ يَجُوْلُ لِسَانُهُ إِلاَّ فِيْ صَوَابٍ.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Sebagian orang pernah ditanya, “Betulkah wajah beliau bagai rembulan?” Mereka menjawab, “Bahkan lebih terang dari rembulan yang tidak tertutup awan.” Nabi memang memperoleh keagungan dan sifat-sifat yang serba sempurna. Sebagian orang yang mencitrakan beliau juga berkata,  “Tak pernah kulihat seorang pun yang menyerupainya, baik sebelum maupun sesudahnya”. Tak ‘kan berdaya lidah yang fasih sekali pun apabila hendak menghitung keutamaannya. Maka Mahasucilah Dzat yang telah mengistimewakan Nabi Muhammad SAW dengan tempat tertinggi dan memperjalankannya di malam hari menghadap Allah sampai sejarak dua busur atau lebih dekat lagi mengukuhkannya dengan berbagai mu’jizat yang tak terhitung banyaknya. dan Allah menyempurnakannya dengan budi pekerti yang tak tertandingi, serta memberinya kewajiban melaksanakan shalat lima waktu yang tak pernah diberikan kepada seorang pun sebelumnya, juga menganugerahkannya kepandaian menyusun kata-kata yang tidak seorang pun dapat mengunggulinya. Baginya setiap tempat mempunyai perkataan yang tepat. Dan setiap kalimatnya mengandung kesempurnaan. Beliau tak pernah berpaling dari pertanyaan dan menolak menjawabnya. Dan lisannya tak pernah bergerak kecuali untuk kebenaran.

(اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلَّمْ وبَارِك عليه وعلى آله)
وَمَا عَسَى أَنْ يُقَالَ فِيْمَنْ وَصَفَهُ الْقُرْأَنُ، وَأَعْرَبَ عَنْ فَضَائِلِهِ التَّوْرَاةُ وَالْإِنْجِيْلُ وَالزَّبُوْرُ وَالْفُرْقَانُ. وَجَمَعَ اللهُ لَهُ بَيْنَ رُؤْيَتِهِ وَكَلاَمِهِ، وَقَرَنَ اسْمُهُ مَعَ اسْمِهِ تَنْبِيْهًا عَلَى عُلُوِّ مَقَامَتِهِ. وَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَنُوْرًا. وَمَلَأَ بِمَوْلِدِهِ الْقُلُوْبَ سُرُوْرًا.

Ya Allah, tetapkanlah limpahan rahmat dan kesejahteraan serta keberkahan atas beliau.
Semoga kata pujian selalu diucapkan untuk Nabi, yang sifat-sifatnya disebutkan dalam Al-Quran. dan telah diuraikan pula keutamaannya dalam Taurat, Injil, Zabur, dan Al-Furqan. Allah telah mengumpulkan untuk beliau antara melihat dzat-Nya dan menerima firman-Nya. Juga  menyertakan  penyebutan  asma-Nya dengan nama sang Nabi, sebagai pengingat akan ketinggian derajatnya. Allah juga menjadikan beliau sebagai rahmat dan pelita bagi alam semesta. Dan, dengan kelahirannya, Allah memenuhi hati semua umat manusia dengan kegembiraan.

يَا بَدْرَ تِمٍّ حَازَ كُلَّ كَمَالِ – مَا ذَا يُعَبِّرُ عَنْ عُلَاكَ مَقَالِيْ
Wahai purnama kesempurnaan yang telah mencapai puncak kesempurnaan. Ungkapan yang aku dapat katakan untuk menguraikan keluhuranmu
أَنْتَ الَّذِيْ أَشْرَقْتَ فِيْ أُفُقِ الْعُلَا – فَمَحَوْتَ بِالْأَنْوَارِ كُلَّ ضَلَالِ
Engkaulah yang terbit di ufuk ketinggian, dengan cahayamu engkau lenyapkan kesesatan
وَبِكَ اسْتَنَارَ الْكَوْنُ يَا عَلَمَ الْهُدَى – بِالنُّوْرِ وَالْإِنْعَامِ وَالْإِفْضَالِ
Dengan kehadiranmu semesta raya menjadi terang benderang, dengan cahaya, kenikmatan, serta keutamaanmu, wahai panji-panji petunjuk
صَلَّى عَلَيْكَ اللهُ رَبِّيْ دَائِمًا – أَبَدًا مَعَ الْإِبْكَارِ وَالْآصَالِ
Semoga rahmat Allah, Tuhanku, senantiasa dilimpahkan kepadamu, kekal sepanjang masa, setiap pagi dan sore hari
وَعَلَى جَمِيْعِ الْآلِ وَالْأَصْحَابِ مَنْ – قَدْ خَصَّهُمْ رَبُّ الْعُلَا بِكَمَالِ
Juga kepada segenap keluarga dan para sahabat, yaitu orang-orang yang benar-benar telah diistimewakan Tuhan, Yang Mahatinggi, dengan kesempurnaan

الخاتمة بالدعاء
(Do’a Penutup)

بسم الله الرحمن الرحيم
اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْن. جَعَلَنَا اللهُ وَإِيَّاكُمْ مِمَّنْ يَسْتَوْجِبُ شَفَاعَتَهُ، وَيَرْجُوْ رَحْمَتَهُ وَرَأْفَتَهُ. أَللَّهُمَّ بِحُرْمَةِ هَذَا النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ، وَأَلِهِ وَأَصْحَابِهِ السَّالِكِيْنَ عَلَى مَنْهَجِهِ الْقَوِيْمِ. اجْعَلْنَا مِنْ خِيَارِ أُمَّتِهِ، وَاسْتُرْنَا بِذَيْلِ حُرْمَتِهِ، وَاحْشُرْنَا غَدًا فِيْ زُمْرَتِهِ، وَاسْتَعْمِلْ أَلْسِنَتَنَا فِيْ مَدْحِهِ وَنُصْرَتِهِ، وَأَحْيِنَا مُتَمَسِّكِيْنَ بِسُنَّتِهِ وَطَاعَتِهِ، وَأَمِتْنَا عَلَى حُبِّهِ وَجَمَاعَتِهِ. أَللَّهُمَّ أَدْخِلْنَا مَعَهُ الْجَنَّةَ فَإِنَّهُ أَوَّلُ مَنْ يَدْخُلُهَا. وَأَنْزِلْنَا مَعَهُ فِيْ قُصُوْرِهَا، فَإِنَّهُ أَوَّلُ مَنْ يَنْزِلُهَا، وَارْحَمْنَا يَوْمَ يَشْفَعُ لِلْخَلاَئِقِ فَتَرْحَمُهَا. أَللَّهُمَّ ارْزُقْنَا زِيَارَتَهُ فِيْ كُلِّ سَنَةٍ، وَلاَ تَجْعَلْنَا مَعَ الْغَافِلِيْنَ عَنْكَ وَلاَ عَنْهُ قَدْرَ سِنَةٍ. أَللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْ فِيْ مَجْلِسِنَا هَذَا أَحَدًا إِلاَّ غَسَلْتَ بِمَاءِ التَّوْبَةِ ذُنُوْبَهُ وَسَتَرْتَ بِرِدَاءِ الْمَغْفِرَةِ عُيُوْبَهُ. اَللَّهُمَّ إِنَّهُ كَانَ مَعَنَا فِي السَّنَةِ الْمَاضِيَةِ إِخْوَانٌ مَنَعَهُمُ اْلقَضَاءُ عَنِ الْوُصُوْلِ إِلَى مِثْلِهَا، فَلاَ تَحْرِمْهُمْ مِنْ ثَوَابِ هَذِهِ السَّاعَةِ وَفَضْلِهَا. اَللَّهُمَّ ارْحَمْنَا إِذَا صِرْنَا مِنْ أَصْحَابِ الْقُبُوْرِ، وَوَفِّقْنَا لِعَمَلٍ صَالِحٍ يَبْقَى سَنَاهُ عَلَى مَمَرِّ الدُّهُوْرِ. اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا لِأَلَائِكَ ذَاكِرِيْنَ، وَلِنَعْمَائِكَ شَاكِرِيْنَ، وَلِيَوْمِ لِقَائِكَ مِنَ الذَّاكِرِيْنَ. وَأَحْيِنَا بطَاعَتِكَ مَشْغُوْلِيْنَ، وَإِذَا تَوَفَّيْتَنَا فَتَوَفَّنَا غَيْرَ مَفْتُوْنِيْنَ وَلاَ مَخْذُوْلِيْنَ، وَاخْتِمْ لَنَا مِنْكَ بِخَيْرٍ أَجْمَعِيْنَ. اَللَّهُمَّ اكْفِنَا شَرَّ الظَّالِمِيْنَ، وَاجْعَلْنَا مِنْ فِتْنَةِ هَذِهِ الدُّنْيَا سَالِمِيْنَ. اَللَّهُمَّ اجْعَلْ هَذَا الرَّسُوْلَ الْكَرِيْمَ لَنَا شَفِيْعًا، وَارْزُقْنَا بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَقَامًا رَفِيْعًا. اَللَّهُمَّ اسْقِنَا مِنْ حَوْضِ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرْبَةً هَنِيْئَةً لاَ نَظْمَأُ بَعْدَهَا أَبَدًا، وَاحْشُرْنَا تَحْتَ لِوَائِهِ غَدًا. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا بِهِ وَلِأَبَائِنَا وَلِأُمَّهَاتِنَا، وَلِمَشَايِخِنَا وَلِمُعَلِّمِيْنَا، وَذَوِي الْحُقُوْقِ عَلَيْنَا، وَلِمَنْ أَجْرَى هَذَا الْخَيْرَ فِيْ هَذِهِ السَّاعَةِ، وَلِجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، إِنَّكَ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ، وَقَاضِيَ الْحَاجَاتِ، وَغَافِرُ الذُّنُوْبِ وَالْخَطِيْئَاتِ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. أمين.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Segala puji bagi Allah, Tuhan seru sekalian alam. Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan kesejahteraan kepada junjungan kami Nabi Muhammad, beserta segenap keluarga dan sahabatnya. Semoga Allah memasukkan kita ke dalam golongan yang memperoleh syafa’atnya serta mengharapkan rahmat dan kasih sayangnya. Ya Allah, dengan kehormatan Nabi yang mulia ini dan para keluarga serta para sahabatnya yang menempuh jalan lurus, jadikanlah kami umat terbaiknya, tutuplah segala kekurangan kami himpunlah kami kelak dalam golongannya jadikanlah lisan kami senantiasa memuji dan membantunya hidupkanlah kami dalam keadaan selalu berpegang teguh dan menaati sunnahnya dan matikanlah kami dalam keadaan tetap mencintainya dan termasuk golongannya. Ya Allah, masukkanlah kami ke dalam surga bersamanya, karena beliaulah orang pertama yang akan memasukinya. Tempatkanlah kami bersamanya di istana-istana surga, karena sesungguhnya beliaulah orang pertama yang akan menempatinya. Kasihanilah kami di hari ketika semua memperoleh syafa’at Nabi yang menyebabkan Engkau akan mengasihinya. Ya Allah, berilah kami rezeki agar dapat menziarahinya setiap tahun. Janganlah Engkau jadikan kami termasuk golongan orang yang melupakan-Mu dan melupakan Nabi walau hanya sejenak. Ya Allah, janganlah ada seorang pun dalam majelis kami ini yang tidak Engkau bersihkan dosadosanya dengan air tobat dan tidak Engkau tutupi aibnya dengan selendang ampunan. Ya Allah, ada saudara-saudara kami yang tahun lalu masih hadir bersama kami, namun hari ini ketentuan ajal telah menghalanginya hadir, maka jangan pula Engkau halangi pahala dan keutamaan mereka hari ini. Ya Allah, kasihanilah kami ketika kami menjadi penghuni kubur, dan bantulah kami untuk senantiasa beramal shalih yang pahalanya kekal sepanjang masa. Ya Allah, jadikanlah kami termasuk golongan yang selalu mengingat anugerah-Mu dan mensyukurinya nikmat-nikmat-Mu, serta mengingat hari ketika kami semua akan menghadap-Mu. Hidupkanlah kami dengan senantiasa menaati perintah-Mu. Dan ketika Engkau mematikan kami, matikanlah
kami dalam keadaan selamat dari fitnah dan kehinaan. Akhirilah hidup kami dengan segala kebaikan dari sisi-Mu. Ya Allah, jauhkanlah kami dari kejahatan orangorang yang zhalim, dan jadikan kami temasuk golongan yang selamat dari fitnah dunia. Ya Allah, jadikanlah rasul yang mulia ini sebagai pemberi syafa’at kami, Dan dengannya anugerahkanlah kepada kami kedudukan yang tinggi di hari kiamat nanti. Ya Allah, berilah kami minuman dari telaga nabi-Mu, Muhammad SAW, yakni minuman segar yang menghilangkan rasa haus selama-lamanya, dan kumpulkanlah kami kelak di bawah panji-panjinya. Ya Allah, dengan syafa’atnya, ampunilah kami, bapak dan ibu kami, guru-guru dan semua yang telah mengajar kami, orang-orang yang mempunyai hak wajib atas kami orang yang melakukan kebaikan saat ini, seluruh orang mukmin, baik laki-laki maupun perempuan juga segenap orang islam, baik laki-laki maupun perempuan, baik yang masih hidup maupun yang telah meninggal. Sesungguhnya Engkaulah Dzat Yang Maha Mengabulkan semua doa, Maha Memenuhi semua kebutuhan, dan Maha Menghapuskan semua dosa serta kesalahan, Ya Allah, Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang. Semoga Allah senantiasa melimpahkan rahmat dan kesejahteraan kepada junjungan kita, Nabi Muhammad, beserta keluarga dan para sahabatnya. Mahasuci Tuhanmu, Yang Mahaagung, dari segala yang disifatkan orang-orang kafir. Semoga kesejahteraan tetap dilimpahkan kepada para rasul. Dan segala puji bagi Allah, Tuhan seru sekalian alam.

2 Comments

  1. M. Uzair says:

    Subhanallah … Terima kasih admin. Ini sangat bermanfaat buat kami.

  2. Ziqqi says:

    Masyaallah… menjadi penghilang dahaga disaat kita haus akan perasaan cinta kepada gusti Allah dan nabi Muhammad

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *